Takbir Pagi

IMG20170831103405[1]

Semoga sakit sebelumnya menghapuskan dosa-dosaku, melunturkan keakuan dan keangkuhanku bahwa diri ini hanya milik Allah. Semoga sakit itu merupakan pengampunan atas kesalahan-kesalahanku yang lalu dengan hati dan semua yang ada di diri ini.

Syafakillah, hei rinda..
Laa Ba Sa Thohuurun Insyaa Allah
Aamiiiinn

Advertisements

Takbir Haji

Senin siang.
Udara panas.
Sesekali terdengar seseorang bicara di luar ruangan.
Beberapa kali klakson mobil.

Tapi saat itu kepalaku penuh.
Penuh tiba-tiba karena dua kata dari seorang laki-laki setengah baya berseragam Dokter.
Kok bisa? Sejak kapan? Kenapa? Terus gimana? Njuk aku tenan sakit? Opo bakal parah? Perempuan sakit? La kok? Aku sehat lo! Makanana? Genetik?
Dokter yang paham aku shock karena yang keluar dari mulutku hanya mengulang diagnosa beliau saja langsung menganjurkan pemeriksaan lebih jauh sorenya.

Aku yang udah gak tau mau bilang apa, nanya apa, kudu gimana langsung bilang iya dan ke luar ruangan. Duduk lagi. Bingung.

Habis ini aku kudu gimana?

Cuma itu yang kupikirkan. Oh iya. Ngurus BPJS dulu. Pikiranku merunut semua yang kudu tag lakuin. Langsung kuhubungi Budi. Gak berapa lama dia datang. Aku yang sudah bertekad gak nangis, gak bakal sedih pun langsung naik ke boncengan teru. Semua kutahan, sesak sampe ujung tenggorokan berharap tidak ada drama, drama sedih yang, “Kok lemes?” tiba-tiba dia bertanya.

Duuuaaaarrrrr. Dan tanpa ba bi bu pertahananku jebol. Padahal dia nanya gitu aja. Duh, Gusti. Drama. Heuuuuhhhh. Padahal gak pengen nangis. T.T tapi akhirnya nangis juga.

Budi berhenti setelah meminggirkan si teru sementara aku sibuk nangis, sibuk berhenti nangis, sibuk lap-lap mukaku yang basah.

Gak inget aku waktu itu percakapan sama Budi. Iya. Yang aku waktu nangis. Ingetnya abis itu ngadem di bawah pohon gede Balai yasa sambil minum es dawet. 😀 aneh ya? Haha. Malah nge-es. Tapi bener ding. Setelah itu aku jadi adem, bisa mikir mau gimana. Bikin BPJS. Karena masih cukupan waktunya akhirnya kita langsung ke kantor BPJS.

Alhamdulillah. Beres.

Singkat cerita semua dimudahkan sama Gusti Allah. Senin periksa di Klinik Onkologi Kotabaru dan akhirnya Rabu sore aku sudah opname. Jadwal operasi pagi Kamis tapi akhirnya ditunda sampe Jum’at pagi. Kata Dokternya gak papa sekalian piknik, ketika jadwal muter kamis pagi. Aku cuma cengar cengir karena badan berasa bantet gegara makan enak, tidar tidur, dan diinfus juga.

Gak papa wes. Yang penting aku sehat habis ini. Aamiiiiin.

Jam 9 pagi mulai dibawa masuk ruang operasi. Aku yang entahlah liat dokter satu ngajakain ngobrol, liat yang satu lagi bersihin peralatan, yang satu lagi pasang-pasang kabel di dada kanan kiriku, yang satu lagi akhirnya bilang mau disuntik bius, sambil bilang kalo udah ngantuk tidur aja ya.

Dan blesss. Aku gak ingat apa-apa.

Sampai aku denger ada yang cuci tangan, air ngalir dan aku mencari sumber suara. Oh, dokter yang bius aku tadi.

“Rinda, rinda. Udah bangun? Operasinya udah selesai lo..” Memanggilku sambil cuci tangan dan kemudian masuk lagi ke ruang operasi.

Aku cuma liat ke atas, kanan kiri. Pikiran masih belum mawas. Alhamdulillah, operasi selesai. Aku tidur lagi.

Tiba-tiba denger bayi nangis. Aku kaget langsung ngeliat di kanan pojok ruangan dokter sedang menggendong bayi yang nangisnya kenceng banget. Masih di tempat yang sama dan aku yang kedinginan. heuuuhhh.
Mau bangun belum bisa. Nyeri di bagian tubuh itu. Ngomong juga masih susah. Dan gak berapa lama aku denger suara suster masuk ruangan, suster yang sama sebelumnya. Sambil guyon, operasinya udah selesai to?. Aku hanya diam. Eh. Si Budi ada. 🙂

Sampe kamar inap yang kupikirin cuma makan. Lapar. Tapi badanku masih belum seger kayak sebelume. Aku pengen telpon mamak. Aku minta Budi telpon mamak. Setelah dia bicara dengan mamak langsung henpon beralih ke aku.

“Mak, udah selesai operasinya..” Kataku dengan suara yang masih berat.

Terdengar di ujung sana isakan tangis mamak, “Iya..” Jawab beliau pendek sambil berusaha gak nangis.

“Mamak jangan nangis..” Kataku lagi.

“Iya..” Jawabnya pendek, lagi.

Sunyi sebentar, lalu “Ya udah ya Pit..Istirahat dulu ya. Nanti telpon lagi.”

“Iya mak..” Dan telpon pun mati.

Budi jum’atan setelah itu. Barulah ketika dia balik ke kamar aku makan disuapin. Lapar. -_- Efek puasa yang kelamaan dari isak sebelumnya gegara tidur kecepetan. heeeeuuuhhh.

Ya Allah yang maha Besar.
Berikan kesembuhan pada hamba. Kesehatan pada hamba.
Semoga dengan ini hamba banyak belajar, belajar bersyukur banyak, banyak belajar bersyukur atas nikmatMu sampai hari ini.
Belajar bagaimana menghargai tubuhku sendiri, belajar memahami tubuhku sendiri dan belajar kehidupanku sendiri…
Terima kasih sudah memberikan kemudahan, kelancaran semuanya. Sudah memberikan orang-orang baik di sekitar hamba.
Segala puji hanya untukMu Duh, Gusti Allah..

 

Jogja
Alunan syahdu payung teduh,
Dan tawa orang-orang yang bahagia..