rumah

Bukan nostalgia bersama teman, apalagi mantan pacar..kagak punya gw nya. hahaha
apalagi yang namanya reuni, gw gak pernah ikutan. eh, sekali doang ding tahun 2010. kalo pulang kerumah mah palingan ketemu wulan. nyampe jambi misal hari ini, ngabari wulan mesti dia langsung telpon minta dijemput. tidur di rumah dan alhasil gak tidur semaleman karena ngobrol sampe pagi. atau ngabari sutri ntar dia langsung maen kerumahku apa aku yang kerumahnya dan kalo udah gitu mesti mamir ke rumah uwek -mbahe sutri, rumah yoko -sepupunya sutri karena aku deket sama fajar adiknya yoko dan lain-lain. mau gimana lagi, rumah mereka satu kompleks dam semua keluarga sutri adalah tetangga dulu ketika di perumahan perkebunan. selain mereka aku biasanya ngabari reni, temen smp yang sama-sama suka peterpan jaman dulu itu, hehehe. reni itu perempua yang disenengi sutri, hihi. sahabat yang jadi cinta. 😀 atau maen ke rumah ani. hmm..ini sih ritual barengan wulan sembari jalan-jalan.

hmmm…tapi kepulangan aku yang sekarang beda. wulan sudah nikah dan hamil. sebenernya aku langsung ngabari waktu pulang, tapi no respon dari bbm, wasap, sms pun di telpon gak nyambung. selang dua hari baru nyaut dan dia langsung telpon panik.
“kamis ya cuy aku ke bungo, ketemu sore. jangan balik jogja dulu. awas lu..”
aku cuma jawab iya aja. hmm,,dia sekarang gak tinggal d bungo, tapi di padang dengan suaminya.

hari kamis yang ditunggu datang. jadwalku di rumah mbak eva hanya sampe sore ya ketemu wulan itu. karena abis itu aku dijemput mas yogo mau kerumah mamak. jadilah aku nunggu kabar dari wulan. sampe jam dua aku pun coba mengirim pesan dan telpon tapi nomernya gak aktif. sehabis ashar mas yogo sudah sampe rumah mbak eva buat jemput aku, aiihh…ni anak kemana lagi.

akhirnya jam setengah 5 gak ada kabar akupun cabut pulang sama mas yogo dan mampir rumah mas puger.

“tante..tante…” ubbay yang melihatku datang menyambut senang dari dalam rumah.
“panggil ibu aja le..nduk aul mana?” kataku sembari ngusek-ngusek rambutnya.

Nduk aulia muncul dari belakang dengan rambut habis keramas yang acak adut. hehehe dia setahun lalu masih kecil, mungkin gak terlalu ingat sama aku sekarang.

“Bunda, itu siapa?” tanyanya sambil terus melihatku.
“Itu Ibu Mpit, adiknya Papah..” Kata Mbak Sri.

Ehem..mengenai panggilan Bunda dan Papah ini baru kejadian setahun yang lalu. aulia termasuk anak yang suka nonton tivi tapi bagian iklan saja. nah, gegara iklan susu embuh yang ada manggil emaknya Bunda dan abahnya Papah, jadilah dia manggil mas puger dan mbak sri begitu. -_-
Seperti kebanyakan anak kecil jika ada orang baru si dia ngeliatin dari jarak aman, aku cuek. aku, mas puger dan mas yogo asik ngobrol tentang channel luar negeri sembari makan bakso dan cemilan keripik pisang. Nah, pas mau pamit pulang, gegerlah ubbay sama aulia. aulia minta ikut dan ubbay juga tapi gak bisa karena besoknya masih harus sekolah. hahaha, kasian. Aulia akhirnya ikut dan pas berangkat diiringi ubbay nangis. haha kasian.

tau nggak, di jalan itu dia ngomong terus, ada aja yang diceritain, ditanyain, bahannya terlalu banyak sampe aku capek nanggepin dan mas yogo yang nyetir ketawa-ketawa sambil nyeletuk, “Ncen radio rusak, hahaha”
aku pun akhirnya cuma ketawa juga. njelei.

7 menit sebelum sampe rumah mamak, hapeku berdering, Wulan. Hadoh
“Iya Lan?” aku mengangkat henpon dan menepuk pundak mas yogo agar memelankan gas laju motor.
“Cuy, dimana? Lan udah di rumah bungo ni, baru nian nyampe.”
“Lah, aku udah di jalan mau ke rumah rimbo, bentar lagi sampe lan. kamu kok baru ngabari? daritadi aku hubungi gak bisa-bisa. tau kamu malem gini nyampenya aku gak ke rumah mamak ini.” rentetku.
“Yah…balik lagi cuyy. tidur di rumah wulanlah, malem ini gak usah tidur. ya?”
“Mana bisa, ini aku sama mas yogo ponakan juga. aduuhh..” jawabku.
“Maaf, hape lan ngehank naah. pagi tadi mau berangkat rencananyo pake bus tapi dak boleh samo hanif -suminya. jadi nunggu dio balik kerumah siang baru berangkat ke bungo. lupo lan nak ngabari gegara hape lan error. Baliklah cuy, kapan lagi mau ketemu.” Wulan mulai merengek.
“Tau sendiri Bapakku Lan. mana boleh jam segini diluar apalagi tidur di rumahmu. Tau gini aku gak kerumah mamak ih, dari rumah mbak eva ke rumahmu aja.” jengkelku ke diri sendiri. mendadak aku sedih.
“Dak biso nian cuy? pengen ketemu.” nadanya mulai melemah.
“Kalo bisa langsung muter balik ini aku Lan. hmm…jangan bilang kamu ke bungo cuma mau ketemu aku? Kapan balik ke padang?” tanyaku.
“Besok pagi nah. Tu lah makonyo, kesini naaahh…ya cuy. rumah tu lagi dak ado orang jadi dak biso ditinggal lamo-lamo”
Mendadak aku pusing, “Yaahhh…gak bisa beneran ini Lan. gini aja deh, aku cari waktu buat ke padang aja Lan, doakan bisa. aku balik abis lebaran haji kok. Gak papa ya?”
“Hmm..kangen cuy.”
“Sama Lan..aku juga butuh cerita banyak hal. Pusing sendirian.” Aku mendongak ke atas, entah kenapa aku ingin nangis jika ingat masalahku belakangan ini.
“Ya udah cuy, Wulan tunggu kabarnya yo..” katanya akhirnya.
“Hmm.. Iya Lan. Maafin, makasih ya…kamu ati2 besok.”
“Iya. Salam buat mamak samo bapak.”
“Iya..” jawabku mengakhiri panggilan..

Hmm..kami pun melanjutkan perjalanan lagi dan dilanjutkan siaran radio yang sejenak diam.
Ketika sampe di depan rumah mamak tiba-tiba siaulia nyeletuk,

“Oh..ini to rumah tante…”

aku ngakak sama mas yogo. jadi dia hanya ikut untuk tau rumahku dimana, manusia yang tiba-tiba dateng sebagai adik papahnya yang ternyata tinggalnya sama eyangnya sendiri -mamak bapakku.

Duh, duh..ana-ana bae to bocah iki.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s