Kamar Nomer Lima ^^

Sudah lama sebenarnya saya ingin menulis tentang kosan “Bu Tatik”, kosan yang saya tinggali dan sudah saya anggep rumah paling nyaman selama 5 tahun berturut-turut. a-Nggak tahu kenapa saya selalu ingin menuliskannya menjadi kumpulan kata yang bukan sekedar ingatan saja. Kosan yang selalu memberikan ketenangan, kesejukan ~bener-bener sejuk dan adem, dan membuatku merasa cukup walaupun masalah selalu ada tiap harinya.

Mei 2010 aku sudah dianterin mbak eva ke Jogja. Mbak eva hanya punya waktu sekitar 10 hari untuk nganterin aku karena dia gak bisa ijin lama-lama dari sekolah. Mau gak mau aku sama mbak eva ngatur jadwal untuk keliling jogja liat kampus, cari kosan, silaturahmi ke keluarga mbah dari mamak (gunung kidul, klaten) sama ke rumah mbah dari bapak di salatiga.

Karena waktu itu niatnya udah masuk UAD PMDK Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris, tinggal bayar registrasi aja akhirnya kita nyari kosan di daerah warung boto itu. Dari utara setelah ngelewatin kampus 3 UAD perempatan ke arah timur terus aja sampe ketemu plang TK Salman Al-farisi masuk  aja terus mentok kuburan nganan dan kosannya pager ijo 755C. hehe…
Kalo udah buka pagernya maka yang kalian dapet adalah pemandangan hijau, bersih dan asri. Ibu Tatik suka merawat bunga dan tanaman. Dan memang dihalamannya ada banyak jenis tanaman baik bunga, buah, jenis obat dan lainnya, semisal pandan, mangga, rambutan, jambu air, belimbing wuluh, pace dan lainnya yang bahkan obat buat sakit batu ginjalnya abang pun ada. -_- padahal nyarinya sampe kaliurang km 20an apa ya? haha..lucu juga kalo inget buat ramuannya dikosan. Hanya aku dan Tuhan yang tahu. 😀

Nah, tag terusin. Kalo bunga jangan ditanya. Koleksi tanaman bunga Ibu Tatik banyak, yang paling aku suka anggrek di samping rumah Ibu. Kalo kalian masuk setelah ngelewatin pagar pasti langsung ngelirik bunga yang tertempel di dinding pager Ibu Tatik. emm..gimana ya cara jelasinnya. Begini.

Ketika pertama kalo masuk gerbang itu ngadepnya keutara. Terus langsung masuk ngikutin jalanan semen yang sengaja dibuat dua alur untuk roda mobil Ibu Tatik, secara mobil Ibu ada tiga. Setelah itu liat kiri itu rumah Ibu Tatik menghadap ke Timur. Sedangkan yang kanan adalah Ruang Tamu berbentuk pendopo sederhana ngadep ke barat, biasanya buat pacalan anak-anak. Haha. Tapi pas aku pindah bulan September lalu ruang tamu itu dibubrah dan dibangun kamar kosan lagi, gak tau deh bentuk e kayak apa sekarang. Nah, terus jalan masuk aja ketemu parkiran. Tag kasih tau ya, dari pager depan sampe belakang suasananya sejuk karena banyak pohonnya dan taneman. Bahkan di lantai 3 itu dulunya koleksi tanaman bunga berpot Ibu termasuk ada gelombang cinta. Aku sering ngeteh pagi atau sore-sore duduk diem sambil liat merapi, sawah, perumahan sekitar, pesawat dan macem-macem. Kadang lagi panen padi, anak-anak kalo pagi berangkat sekolah, dengerin anak TK yang sekolahannya hanya 3 blok rumah ke kanan dan 3 blok kekiri -_-, kalo sore pada main layangan, malem asrama Galuh Ciamis latihan angklung, gending, bahkan futsal, jerit2, hiiihhh. macem-macem.

Aku adalah penghuni kosan pertama disitu. Bahkan kamar kosan lantai 1 belum jadi, baru dikeramik. Aku milih kamar nomer 5 yang sebelahan sama dapur, wastafel dan kamar mandi. Praktis dan gak terlalu ribet kalo masak dan kebelet. Sejuk. Nyaman. Itu rasanya kamarku, kosannya. Orang yang dateng baik temen, saudara mesti langsung komen,
“Kok bagus bener kosanmu nda..”
“Kok kosmu enak sih nda..”
hehehe… 🙂

Tetangga pertama waktu itu Kak Lidya. Perempuan Ternate berkulit putih, bermata lebar, cantik, hidungnya mancung, dan punya emm, apa ya kalo kak Lyd nyebutnya, lupa. Kayak batu pipih yang nempel di giginya warna Pink, satu biji. Cantik. Kalo kak Lyd bicara logatnya masih medok Timur. hahaha 😀 orang yang baik, lucu dan kalo marah mesti ke kamarku. -_- Ibunya sering telpon aku dulunya padahal Kak lyd udah kelar profesi apotekernya. Tapi karena nomer itu hilang gegara rusak sak hape-hapeku, maka silaturahmi itu berhenti.

Tempat favoritku duduk diem itu dilantai tiga kalo pagi sembari ngeteh ngeliat Merapi yang klempas-klempus. Kalo siang sama sore gak kemana-mana aku naik ketempat gentong air. Dari lantai tiga naik pake tangga ke atas. Tempatnya sebesar kamar kosku karena gentongnya juga gede dan ada dua. Dindingnya pun cuma sekelek’an kalo duduk. Jadi sekedar duduk, selonjoran atau tiduran masih bisa dua orang. Aku sering baca buku dan ketiduran karena anginnya ngantukan banget. Kambing kok. 😀
Pernah kebangun gegara raiku kecipratan ujan.. hehehe

Kosan yang bikin kangen
kangen dengan suasana pagi, siang, sore, malem, dini hari.
kangen dengan suara nyapu dan nyiram Ibu tiap pagi sama sore.
kangen denger suara daun jatuh kalo insomnia
kangen dengerin radio dalam kondisi tiduran, jendela dibuka dan angin main bareng sama dahan dedaunan rambutan
kangen gemericik temen kos lagi nyuci, ributnya kalo masak, pagi minggu berisik
kangen hujan dikosan,
kangen dengan segala sesuatunya Tuhan….

T.T
bener-bener keputusan terbesar dan terberat taun kemaren adalah pindah…
bener-bener sayang sama kamar nomer 5
bener-bener sayang sama Buk Tatik yang baik, aku yang gak baik
semoga ada waktu untuk balik lagi…..

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s