24

aku tidak ingin menceritakan banyak
cukuplah aku bersyukur pada Yang Maha Segala Maha
bahwa aku masih bernafas,
masih bisa mencecap bibir segelas kopi,
menikmati harumnya,
mengisap dalam sebatang rokok..
dan aku merasa ada saat mengepulkan sisa-sisa asap itu

bahwa aku harus memang bersyukur
atas kesempatan hisup sampai detik ini..
aku tidak ingin membahas apa-apa,,
karena terlalu banyak beban belakangan…

terima kasih sudah membuatku merasakan banyak dentuman rasa
terombang ambing
tarik ulur
dan jatuh bangun

terima kasih untuk berbagai ragam jalan
mendaki, menukik
mulus ataupun berbatu
berlari atau bahakn langkah terseret

kuakui,
ini lebih payah dari yang sebelum-sebelumnya..
hehe
maafkan aku Tuhan
sejauh ini perjalananku tapi terasa seperti sampah..
payah..

waktunya bangun.
waktunya pulang.
waktunya berlari..
🙂

~ aku dan bulan
malam berangin..

Titik Jenuh

malam ini dadaku sedikit sesek..pusing sedari pagi gak ilang beh..
gak tau kenapa rasanya sedih..kesal..lelah..

aku butuh lega..
butuh tempat lain..
aku bareng teru..nelusuri jalanan jogja yang lumayan padat..
Kukebut teru, berharap semua penat dan lelah ini terbawa angin ke belakang..lepas semuanya
lalu pelan kukendalikan pacu teru
aku kangen jalanan ini,
jalanan yang 5 taun kutelusuri..
melewati kosanku dulu yang nyaman dan tenang
Lalu teru kuarahkan ke arah kota gede
Salah satu sudut jogja yang kusuka..

aku rindu kampung
pedesaan
atau kalo gak ketinggian
melipir pantai
mencari kesunyian dan ketenangan

aku kelelahan dengan kebisingan kota
terasa menghimpit
semua kompetisi gak berkesudahan
terasa penat..
Sungguh..

aku butuh tempat lain..
terkadang disatu malam
tangisku tak bisa kutahan..
aku kelelahan..

HUJAN

hujan turun dihari ini, 8 Maret 2016..
aku menulis ini setelah menutup telpon dari mamak..
merasa canggung sebenarnya sudah sebesar ini diucapin selamat ulang tahun..
hehe..
sebelumnya, perjalanan pulang agak baper..
tiba tiba saja sederetan doa mengalir bersama hujan, keroyokan
aku mendesah panjang, dan aku menangis..
entah untuk apa..

Syukur ku ucapkan Tuhan..
untukMu yang Maha Segala Maha..
yang membiarkan manusia busuk ini tetap mencecap duniamu
rakus tanpa ampun..
yang menghabiskan banyak waktu dengan hal-hal taik..
yang selalu minta-minta-minta tanpa tau diri..

terima kasih untuk 24 tahun yang sangat penuh lika liku
penuh kejutan darimu yang selalu membuatku takjub
“hei…gak abis-abis ni ceritanya Tuhan..?”
terima kasih yang selalu ulang setiap tahunnya
telah memberikanku keluarga
dan membiarkan aku jadi salah satu anak dari bapak dan mamak saat ini..
terima kasih sudah memberikan saudara yang “emang sih Tuhan aku banyak ngatain dan ngeluhnya, hehe..” tapi aku tetap bersyukur menjadi satu keluarga besar disini..

Kau tau bagaimana aku..
apalagi belakangan ini..entah
semuanya rumit
dan melelahkan..
benar2 melelahkan..
tapi aku bakal tetep jadi perempuan kuat
seperti sebelum-sebelumnya Tuhan
mohon tetap jadikan aku hambaMu..
entah masuk klasifikasi apa..
aku akan berusaha yang terbaik untuk umurku yang sudah menginjak 24 ini Tuhan..
hehe

tetaplah berikan aku banyak orang baik kedepannya..

8 Maret 2016